Jan 23, 2013

Grogi Lagi

Alhamulillah, tanggal yang saya tunggu tunggu di bulan Januari datang juga. Tanggal berapa tuh? Tepatnya tanggal 19 Januari 2013. Rasanya lama banget nunggu tanggal itu datang. Dan saat tanggal itu benar benar di depan mata rasanya singkat. Pengennya sih hari itu gak 24 jam tapi 36 jam, wekeke.

Saat waktu magrib hampir tiba saya cuma bisa mondar mandir di dapur grogi banget dapet kabar kalau Iska bentar lagi bakal dateng. Akhirnya dari pada grogi saya bikin minuman untuk Iska dan keluargnya. Untungnya susu di rumah masih ada jadi bisa bikinin susu anget buat Iska, hehehe.

Hal yang menegangkan banget adalah pas mama bilang Iska udah sampai ke depan rumah. Saya grogi banget. Saat mama keluar buat nyambut keluarga Iska, saya masih terpaku di ruang tamu. Bener - bener saya grogi lihat Iska (+Iskandar Dzulkarnain) . Akhirnya, saya benarikan diri untuk keluar. Agak kaget karena saat saya baru nengok ke kanan ternyata langsung ada Iska yang lagi berdiri sambil senyum ke arah saya. Lumayan bikin lemes senyumnya Iska :D. Saya langsung salah tingkah apa lagi saat bapaknya menuju ke arah saya. Akhirnya saya senyum - senyum dan mempersilahkan masuk.

Entah kenapa setiap kali Iska ke sini pasti hujan. Semoga saja ini tanda baik *aamiin*. Bagus sih kalau hujan, jadi adem suasanya jadi enak. Ketimbang panas jadi bawaanya pengen kabur aja, ahahaha.

Keadaan kali ini cukup menguntungkan karena saya gak perlu banyak bicara. Dari awal sampe selesai mama terus yang ngomong, wekekeke. Saya cuma curi - curi pandang sambil senyum - senyum sama Iska. Bagian yang paling menegangkan saat Iska berusaha memberikaan sesuatu ke saya. Tapi akhirnya gak Iska kasihin langsung ke saya tapi ke mama. Baru mama kasihin ke saya, wekekeke. Saya senyum - senyum, cute banget kura - kuranya.

Akhirnya karena sudah cukup malam dan pasti keluarga Iska udah capek, mama nganterin mereka ke penginapan. Dan akhirnya saya juga bisa agak rilex karena dari tadi tegang dan grogi terus.

20 Januari
Kemarin malamnya saya gak bisa tidur sampai jam 12 malam. Bangun - bangun jam setengah 4. Saya bersyukur saat bangun itu saya merasa segar sekali. Padahal tidurnya kurang dari enam jam. Paginya saya beres - beres rumah. Rencanya Iska sekeluarga dijemput jam sembilan. Jadi masih sempet beres - beres dan masak.

Setelah beres - beres saya mandi berasa hidup banget, wekekeke. Hal konyol saat keluarganya dateng saya gak berani untuk keluar dari dapur. Akhirnya saya terjebak di dapur sambil sms Iska, wekeke.

Ternyata keluarganya Iska pengen jalan - jalan tapi Iskanya ditinggal. Nah saat itu koko ngebohongin kalau Iska ikut jalan sama keluargnya. Pas saya intip ternyata Iska malah lagi senyum ke tempat saya lagi ngintip. Reflek saya bilang, "Koko bohong." Akhirnya malah pada ketawa, wekekeke.

Dan nyebelinnya saat saya mau sms Iska ternyata hpnya diambil adek saya. Dia sengaja ngambil hp supaya saya gak smsan sama Iska dan ngomong langsung. Saya cuma bisa ngintip Iska yang lagi makan.

Gak lama setelah itu koko ngajakin Iska ke alun - alun dengan adek saya juga. Saya cuma bisa sedih, pengennya Iska di rumah aja. Akhirnya setelah mereka pergi saya tidur, wekekek.

Saya kebangun saat ada sms dari Iska dia bilang tersesat, wekeke. Parah tuh koko bisa berangkat tapi gak bisa pulangnya. Akhirnya saya tanya mereka ada di mana. Eh pas mama nelpon ternyata koko udah sampai di depan rumah. Koko bilang dia salah belok saat mau pulang. Maklum jarang ke luar rumah, sekali keluar rumah ke tempat yang gak pernah didatangin, wekekeke.

Gak lama mereka sholat dhuhur orang tua Iska pulang dari jalan jalan. Saya masih ada di kamar dan gak keluar sampai saya disuruh keluar sama adek saya. Saat itu saya duduk membelakangi Iska. Dia sesekali nengok ke belakang, keliatannya dia grogi. Akhirnya dia bermanufer untuk ganti posisi duduk, ahahahaha.

Mama langsung bilang, "Tuh Iska pindah tempat duduk mau lihat Enny." Saya malu banget pas mama bilang itu, Iska juga malu saat saya bilang kalo siasatnya ketahuan mama, wekekeke.

Oke skip aja bagian ini, wekekeke.

Setelah hari mulai sore, mama menawarkan untuk ke penginapan karena mereka kelihatan lelah. Saat itu saya agak sedih karena besoknya Iska bakal pulang. Akhirnya saat Iska masuk ke mobil saya berusaha mencari wajahnya dari sela - sela jendela mobil. Ternyata Iska juga melakukan hal yang sama. Mata kami bertemu tapi saya keburu takut dan mengalihkan pandangan, wekekeke.

Saat mobil mulai meninggalkan rumah saya masih melihat samar - samar wajah Iska masih terpaku pada saya, dia bahkan sampai harus nengok kebelakang agar bisa tetap melihat saya. Jadi geer neh, wekekeke.

Malamnya saya gak bisa tidur nyenyak bahkan gak bisa makan sampai maag saya kambuh dan nyaris muntah. Akhirnya saya merasa agak baikan ketika Iska bilang mau nelpon. Saat nelpon itu saya ngomongnya lancar, ahahaha. Mungkin karena gak lihat wajahnya jadi saya gak grogi banget.

Setelah ditelpon kurang lebih 15 menit akhirnya memutuskan untuk tidur. Kasian Iska pasti cape dan benar aja. Iska langsung bobo setelah telponnya ditutup dan sempat sekali sms.

21 Januari
Pagi - pagi berangkat dari rumah setelah pada sholat subuh saya udah deg - degan duluan sekaligus agak sedih Iska mau pulang. Rasanya pengen Iska di sini terus tapi gak mungkin, hahahha. Saya, koko dan mama jemput ke penginapan. Pintu kamarnya udah kebuka. Deg - degan lagi dan bener Iska langsung nongol, wekekeke. Saya langsung grogi lagi, ahahha.

Mama bilang ke Iska, "Tuh yang dari kamaren takut. Tapi kalo pergi dicari." Ahahah, saya cuma bisa tersipu malu. Saya nunggu agak lama sampe Iska dan keluarganya duduk manis. Lalu saya duduk di tengah dengan ibunya. Saya gak berani nengok ke belakang. Kirain Iska bakal ngobrol sama saya. Ternyata perjalanan ke stasiun itu bisu.

Tadinya saya pikir bisa ngobrol dulu sebelum Iska naik kereta. Ternyata gak bisa karena Iska harus cek tiket, ini itu dan ternyata setelah itu yang nganter gak bisa lihat lagi karena udah masuk batas pengantar. Sedih lagi deh,  :D .

Tadinya saya ingin memberikan habatusauda (jintan hitam) dengan tangan saya sendiri. Niatnya sih biar Iska gak gampang sakit karena belakangan Iska sering sakit ringan. Tapi ternyata gak punya cukup nyali untuk itu. Akhirnya saya minta tolong mama untuk ngasihin habatusauda. Tak lama setelah itu saya sempat kaget karena Iska mendekat ke arah saya bicara sesuaatu yang lumanyan lambat saya respon. Maklum grogi, jadi ada delay di otak saya saat Iska ngomong, wekekeke. Setelah bicara itu Iska berlalu, lalu datang lagi pada saya bicara hal yang sama dengan tadi. Respon saya masih tetap sama seperti yang pertama. Akhirnya mama pamit dan kami pulang.

Agak lemes saat jalan ke parkiran, sambil nengok ke belakang. Eh ternyata mama malah salah megang megang mobil orang yang warnanya sama - sama hitam, wekekeke. Maklum waktu itu langit masih gelap, mobilnya juga mirip. Saya sempet ketawa dan lumayan ngilangin sedih.

Saat di mobil saya masih aja ngelirik ke arah tempat cek tiket. Saya lihat Iska dan keluarganya lagi ngantri. Iska juga kayaknya nyari - nyari saya siapa tahu masih bisa lihat #soktahu :D. Saya cuma bisa lihat Iska celingukan tadinya mau buka kaca mobil tapi gak berani, huft. Akhirnya berlalu dan pulang.

Di rumah saya buka lagi kura - kura cute yang Iska kasih. Saya pengen make cincin yang Iska kasih tapi kegedean, wekeke. Akhirnya mama kasih saran, cincinya diplester bagian bawahnya. Ternyata habis dua plester untuk bikin cincin itu seret di jari saya, weekekek. Sepertinya jadi saya kecil banget :D.

Tiap kali saya kangen saya memperhatikan cincin itu. Berharap tahap selanjutnya segera datang.

10 comments:

  1. wah selamat ya
    semoga selanjutnya juga lancar :)

    ReplyDelete
  2. selamat ya enny, semoga cepat diresmikan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih :)
      aamiin, iya, ini sedang dlm proses :D
      doakan yah smg lancar :)

      Delete
  3. selamat yaa mbak enny, semoga lancar kedepannya jadi ndak malu2 gitu :D

    ReplyDelete
  4. semoga lancar ya semuanya.. :)
    ditunggu undangannya...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, makasih :)
      wekeke, ngundang gak yah? :P

      Delete

Komen Anda akan dimoderasi. Komentar yang dimunculkan hanya author perempuan saja.

Terimakasih sudah berkunjung ^_^