Oct 8, 2017

Ternyata Gak Semudah Itu!


Saya sering baca artikel atau notes FB yang intinya jadi ibu rumah tangga itu harus waras. Kerjaan rumah gampang, baju dilaundry aja, setrikaan tinggal kasih ke laundry, masak pake catering, kalau perlu pake ART. Ya memang kerjaan rumah itu gak ada habisnya dan bikin penat.

Pernah suatu saat, saya merasa riweh dengan Hamzah yang gak kunjung tidur. Kemudian berfikir untuk menggunakan jasa setrika baju di laundry. Saat memilah baju, ternyata baju yang harus disetrika jumlahnya sedikit. Kemudian nurani saya nyinyi, "Malu ah kalau baju segitu aja disetrikain ke orang. Emang lo horang kaya?" Seketika itu saya cuma bisa senyum-senyum miris. Gak hanya itu ketika cucian baju dari subuh hingga matahari terbit gak kunjung rampung, saya juga berniat untuk melaundry cucian baju saya. Tapi setelah semua cucian selesai di cuci, eh kok ya gak sampai sember penuh. Gitu mau dilaundry, gak malu sama kecoa? Errr. Lalu ide lainya muncul ketika saya gak bisa mengepel atau pun nyapu lantai. Pakai ART kayaknya enak ya? Eh setelah dilihat-lihat, ukuran rumah cuma segini aja pake ART? Yakin bisa kurus? HAHAHA.

Ya memang kadang kala rasanya pekerjaan rumah begitu banyak, padahal kalau dilihat lagi, eh cuma segitu? Saya bukannya mau nyinyir ibu2 yang pake jasa ini itu loh ya. Bukan itu maksdunya. Terkadang saya menganggap kerjaan saya ini banyak banget, tapi setelah dikerjakan eh ternyata sedikit. Ya mau bagaimana lagi, punya bayi harus berdamai dengan kenyataan kalau mengerjakan sesuatu pasti kena interupsi tangisan si bayi. Cucian baju gak sampai seember penuh tapi si bayi tiap lima belas menit nangis, ya gak kelar-kelar sis. Setrikaan baju cuma seipet tapi kalau gak ada waktu buat nyetrika ya tetep aja itu baju pada lungset.

Lucunya saya sempat kesal dengan Hamzah. Kenapa sih ini bayi gak mau tidur dari tadi?! Tapi setelah melihat wajahnya yang tersenyum gembira melihat saya, justru gak jadi kesel. Saya malah merasa bersalah. Kenapa saya kesal dengan bayi yang tahunya hanya nenen dengan umminya. Akhirnya saya berdamai dengan segala macam kerjaan rumah. Gak masak, gak nyetrika baju, dan gak juga ngepel lantai. Seharian ini tidur dengan Hamzah, suka-suka dia.

Hari ini juga pertama kalinya saya menggendongnya dengan gendongan kain. Biasanya hanya saya gendong dengan tangan tanpa bantua gendongan. Ini juga pertama kalinya dia tertidur di rumah dengan posisi saya gendong kain. Rasanya ada rasa bersalah dan juga haru. Dulu saya tidak pernah bisa merasakan nikmatnya menatap wajah anak saya tanpa cemas. Bayangin mengalami post partum syndrome selama beberapa tahun membuat saya gak pernah senang saat menimang bayi. Tapi kali ini saat Hamzah lahir saya terbebas dari baby blues. Rasanya begitu nikmat melihat Hamzah tersenyum. Harusnya saya juga mengahabiskan banyak waktu untuknya. Bukan malah kesal karena dia gak kunjung tidur. Biarlah kerjaan rumah terkatung-katung yang penting hak anak-anak terpenuhi.


Read more>>