Jul 28, 2017

Malu Gak Sih?


Saya dan suami memang terbiasa berbagi kerjaan berdua, entah itu kerjaan rumah atau kerjaan blog. Tapi bagi saya mengerjakan kerjaan suami itu terlihat keren, haha. Karena bisa menulis itu sesuatu yang keren, hihi. Sedangkan suami yang mengerjakan pekerjaan rumah di mata masyarakat terlihat turun derajat. Ya itulah yang saya sering dengar.

Suami saya memang menawarkan diri untuk mengepel teras depan, menjemur dan buang sampah. Pokoknya pekerjaan rumah yang mengharuskan keluar rumah dihandle oleh suami. Saya lebih memilih nyuci baju (pake tangan) dari pada jemur baju di depan rumah, haha. Itulah mengapa suami yang menjemurkan baju karena saya memang gak mau jemur, hihi. Meski sesekali suami juga yang mencuci dan juga menjemur baju. Tapi gak setiap hari sih hanya momen tertentu ketika saya lelah. Dan mungkin saat saya melahirkan nanti suami akan mencuci seenggaknya sampai saya merasa lebih sehat.

Terkadang saya merasa bersalah karena lumrahnya para istri yang jemur baju. Ini tiap pagi suami jemur baju. Tahu sendirilah pagi-pagi itu juga banyak emak-emak yang jemur baju di sekitar rumah. Jadilah aneh karena hanya suami yang cowok sendiri, haha. Mungkin para tetangga mengira suami yang mencucikan baju. Karena pernah ada pemulung yang nyidir suami pake bahasa Madura. Intinya kalau orang Madura yang nyuci baju itu ya istrinya bukan suami. Lah suami saya orang Madura dan bajunya juga dicuci sama istrinya kok, kamu aja gak tahu, wakaka.

Saya sempat berfikir apakah suami malu ya tiap hari menjemurkan baju. Atau saya sajalah yang menjemur tiap hari. Tapi setelah saya tanyakan dengan sungguh-sungguh, ternyata suami gak merasa malu. Dan jawabannya bukan tipe jawaban yang "ngadem-ngademin". Karena suami memang tipikal yang kalau jawab pertanyaan suka gitu. Gak mau bikin saya galau, hihi. Saya lihat sendiri kalau ternyata suami sadar itu tugasnya. Saya gak perlu memintanya menjemur karena suami paham sendiri pokoknya kalau saya sudah selesai nyuci ya dijemur. Padahal biasanya untuk hal lainnya saya masih harus meminta tolong supaya suami ingat. Dan lucunya, kalau lagi ngambek saya suka nekat jemur sendiri. Kalau kelihatan suami biasanya suami langsung menarik saya secara dramatis sebelum keluar pintu pokoknya kayak di film-film Korea, wakaka. Udah gitu didekap dan mengambil alih cucian basah, wakaka. Jadi memang suami beneran gak malu dan sungguh-sungguh ingin membantu saya meringankan pekerjaan rumah.

Padahal perkara jemur baju itu sepele banget loh. Tapi saya gak suka jadi sering males ngerjainnya. Kalau dibantu suami saya bisa mengerjakan kerjaan lain dan rumah cepat selesai. Hasilnya kalau suami minta kelon bisa langsung ready, wakaka. Dan ternyata itu juga salah satu alasan kenapa suami senantiasa membantu meringankan kerjaan rumah. Supaya saat suami ingin tidur-tiduran berdua saya gak mengelak karena kerjaan rumah masih numpuk, hihi.

Memang ya hidup di antara masyarakat yang masih menganggap tabu suami turun tangan pada pekerjaan rumah itu bikin hati galau. Tapi mau gemana lagi, toh juga tiap rumah tangga punya peraturan masing-masing. Ibu-ibu rumah tangga yang suaminya gak bisa ikut bantu kerjaan rumah gak perlu merasa suaminya jahat. Mungkin mereka meringankan dari sisi lain. Suami saya sih kerja di rumah terus jadi ya bisa bantuin banyak hal. Dan ibu-ibu yang suaminya biasa bantuin kerjaan rumah ya jangan ngompor-ngomporin ibu lain yang suaminya gak bantuin. Tiap rumah tangga punya cara sendiri untuk menjaga keharmonisan, gak perlu kok memaksakan. Pokoknya nyaman satu sama lain.

12 comments:

  1. Loh kok sama yah, aku mending nyucinya biarpun rempong, trus paksu yang jemur soalnya musti ke depan en kliatan tetangga jadi aku ribet krudungan dulu wakwakk. Bagi2 emang lebih okay sih kegiatan domestik ginian...ya meski klo ditimbang2 njemur jauh lebih ringan daripada ngucek

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba tp kok malesan jemur ya, haha

      Delete
  2. Aduhh.. Urusan pakaian basah itu aja bisa syuting drama Koreaaa.. *Abang Mana Abang.. LOL

    Pernah sekali juga Abang jemurin pakaian, pafahal udah saya bilangin nanti saya jemur, tapi belum nanya Abang malu apa nggak, suka bantuin sih Abang tuh, tapi saya harus konfirmasi urusan menjemur itu. Walaupun hanya sekali.. Hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya mba, krn gk semua suami mental baja, hihi

      Delete
  3. penting itu ya mbak,tidak ngompor2in tidak banding2in suami hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba kan beda org beda cara, hihi

      Delete
  4. Replies
    1. semoga diberi jodoh terbaik ya mba :)

      Delete
  5. Jemur itu lbh gampang drpd nyuci setrika, ciyusss
    Kalau mereka komen jelek, cuek lah. Toh suami oke2 aja ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jaaauuuh lbh gampang tp kok males ngerjainnya haha.

      Delete
  6. Namanya rumahtangga berdua harusnya saling bantu. Sayangnya udah kebiasaan laki2 gak boleh ngejain yg berbau perempuan. Pdhal nabi jg bantu istrinya sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu, soalnya sudah adatnya di mana2 gitu kyknya. Jadi susah diterima. Udh gitu anak cowo emang saat kecil srg gk diberi tanggung jwb kerjaan rumah jd pas udh gede selalu mengandalkan perempuan

      Delete

Komen Anda akan dimoderasi. Komentar yang dimunculkan hanya author perempuan saja.

Terimakasih sudah berkunjung ^_^